Thursday, June 3, 2010

Hargailah Beliau Seadanya Sebelum Dia Kita Rinduai.......


Sebagai seorang daripada jutaan rakyat negara ini yang membesar di era pentadbiran Tun Dr Mahathir sebagai seorang Perdana Menteri Malaysia, sudah pasti sepanjang tempoh beliau memegang tampuk pemerintahan negara senang sekali untuk diikuti dan sangat mudah untuk diterima oleh hati dan perasaan kita.

Gaya kepimpinan beliau yang amat tegas, berani dan sentiasa segar telah membuat rakyat begitu ingin untuk mengetahui tentang sesuatu pembaharuan yang akan beliau lakukan.

Penjelasan beliau yang begitu mudah tentang sesuatu isu dan sangat senang untuk difahami membuatkan kita merasa tidak jemu-jemu dengan cara kepimpinan beliau. Tidak mungkin akan dapat diwarisi oleh sesiapapun lagi selepas ini.

Tiada kata-kata yang mampu saya gunakan untuk menunjukkan sbagai tanda penghargaan bagi mengenang segala jasa dan pengorbanan yang tiada ternilai oleh Tun Dr. Mahathir selama 22 tahun terhadap keamanan, kesejateraan dan kemajuan Malaysia serta keharmonian kaum yang berbilang bangsa di negara ini.

Kepada seluruh rakyat Malaysia terutama sekali mereka dari kalangan bukan Bumiputera yang berpendidikan tinggi yang begitu mudah termakan hasutan seorang Eropah yang bernama Barry Wain, penulis buku "Maverick: Mahathir Mohamad in Turbelent Times" supaya tidak bersubahat dengan raja fitnah tersebut untuk mengaibkan Tun Dr. Mahathir, bekas pemimpin negara kita sendiri. Maka sedarlah...bahawa tiada untung sama sekali bagi kita semua bersekongkol dengan rakyat luar yang berniat untuk memburukkan pemimpin negara kita sendiri. Tiada rugi satu sen pun bagi diri kita sendiri jika tidak bersama rakyat luar mengutuk dan menghina Tun Dr. Mahathir.

Sebagai penghuni Universiti Malaya, sudah pasti pendidikan anda semua sangat jauh tinggi serta sudah tentu lebih bijak berfikir dengan tenang dan juga matang berbanding dengan saya yang hanya tamat darjah dua di Sekolah Rendah Bantuan penuh kerajaan. Namun saya tetap masih mampu untuk menilai mana yang benar dan mana yang tidak dan mana yang harus kita terima dan mana yang harus kita tolak.

Lumrah kejadian alam memang tidak diduga dan begitu juga dengan kita sebagai manusia, dimana setiap yang hidup pasti akan menempuh kematian dan itu adalah sebahagian daripada kitaran hidup dan sesuai dengan kata Herman Tino didalam lagunya "mati adalah pasti, hidup Insyallah". Kemanapun kita lari untuk mengelak dari kematian namun sebagai insan yang lemah dimuka bumi ini tentu sekali kita tak akan mampu untuk menolaknya.

Siapa yang dulu dan siapa yang kemudian mati itu adalah kuasa Tuhan dan sebaiknya kita sebagai rakyat yang mampu untuk berfikir dengan sempurna maka eloklah sekiranya sematkan sedikit rasa hormat serta tahu terhutang budi dalam sanubari masing-masing. Walaupun agak keberatan untuk menghargai jasa-jasa dan sumbangan bakti bekas pemimpin negara kita yang terdahulu terutamanya Tun Dr. Mahathir Mohamad tetapi sekurang-kurangnya kita sedar bahawa kita telah menjadi seperti kita hari ini dalam Malaysia adalah hasil sumbangan bakti serta pengorbanan Tun Dr. Mahathir selama 22 tahun menerajui negara berdaulat ini.

Adalah tidak salah dan tidak rugi apapun bagi kita semua untuk menghargai dan menyanjung setinggi sebagai tanda terima kasih kita kepada Tun Dr. Mahathir Mohamad sementara dia masih bersama kita. Kini giliran kitalah pula untuk melakukan yang terbaik untuk beliau sebagai menandakan yang kita adalah rakyat negara yang tahu menghargai dan sentiasa mengenang budi pemimpin.

Dari: Blog Anak Merdeka/31.5.2010

No comments:

Post a Comment

Pengikut

Tajuk-Tajuk Menarik