Friday, May 31, 2013

TSUNAMI CINA TIDAK BERLAKU SECARA KEBETULAN.

KECENDERUNGAN pengundi Cina terutama di bandar-bandar mengundi DAP dan menolak MCA dan Gerakan tidak berlaku secara kebetulan. Slogan Ini Kalilah atau UBAH yang ditiupkan oleh Anwar Ibrahim memberi kesan kepada mereka untuk memenangkan calon DAP untuk menumbangkan Barisan Nasional (BN).

Malangnya, BN yang didukung oleh UMNO tidak tumbang. Anwar tidak bernasib baik, gagal ke Putrajaya untuk menjadi Perdana Menteri dan Lim Kit Siang tidak berjaya menjadi Timbalan Perdana Menteri.

Bagi UMNO kuasa politik adalah terlalu penting kepada orang Melayu. Bagi orang Cina kuasa ekonomi dan kewangan sudah dimiliki lama. Kuasa pendidikan, budaya dan sosial sedang berkembang subur ikut pola kecinaan. Bayangkan, kalau kuasa politik juga didominasi oleh orang Cina itulah pangkalan terakhir bagi orang Melayu. MCA-Gerakan-MIC dan lain-lain parti komponen BN amat memahami hakikat perkongsian kuasa dengan UMNO.

Lebih setengah abad Malaysia terbina atas asas toleransi dan cuba membina perpaduan dengan tidak menafikan hak bahasa dan budaya, memahami orang Melayu perlu dimajukan dalam bidang pendidikan dan ekonomi dan membolehkan orang Cina maju dalam ekonomi dan pendidikan juga.

Lalu "tsunami" ini yang didukung sama oleh Pas dan PKR menyebabkan secara nyata orang Cina meninggalkan MCA dan Gerakan. Malangnya, slogan Ini Kalilah tidak menjadi kenyataan. Maka tentunya kalimah Lain Kalilah sepatutnya menyusul.

Psiki politik orang Cina akhir-akhir ini berkaitan dengan tanah besar negara China yang bakal menjadi kuasa besar dalam tempoh satu dekad lagi dan diaspora Cina di seberang laut menerima kesan sama. Perdana Menteri Malaysia mengambil sikap terbuka menjadikan China sebagai rakan dagang yang penting dan risikonya amat tidak digemari oleh Amerika Syarikat. Malah pembukaan universiti dari China juga menjadi suatu kenyataan di Malaysia di samping bilion ringgit pelaburan terjadi.

Malah hari-hari terakhir kempen pilihan raya komitmen pendidikan dan bantuan kewangan diberi kepada orang Cina termasuk bertemu dengan Dong Jiao Zong, Persatuan Pendidikan Cina yang kontroversial mengenai isu lulusan EUC dan pengiktirafan beberapa beberapa Kolej Cina di Pulau Pinang. Itu pun tidak dilihat sebagai sesuatu yang positif.

Orang Cina memang terlalu dekat dengan isu bahasa dan budaya Cina. Peruntukan Akta Pendidikan yang membolehkan sekolah vernakular Cina dan Tamil berjalan adalah sesuatu yang baik bagi orang Cina dan dilihat tidak memadai. Peratusan pelajar Cina dan Tamil di Sekolah Kebangsaan tidak lebih 10%. Malah terdapat puluhan ribu pelajar Melayu sedang belajar di sekolah vernakular Cina. Jumlah ini akan terus bertambah seolah-olah sekolah Cina lebih magnetik sebagai sekolah rujukan yang menawarkan subjek Mandarin, Inggeris dan Matematik yang baik.

Orang Cina yang memahami sejarah orang Melayu akan sentiasa ingin membantu orang Melayu dalam bidang ekonomi supaya ekuiti yang ada dapat dipertingkatkan. Amat penting orang Melayu sebagai penduduk asal dibangunkan supaya mampu berdiri sama tinggi dengan orang Cina terutama dalam partisipasi ekonomi.

Usaha kerajaan membangun orang Melayu tidaklah mudah. Orang Melayu yang telah dijajah lebih 450 tahun sejak zaman Melaka lagi diperas dan dipulas dan untuk bangun kembali dalam tempoh setengah abad bukanlah suatu hal yang mudah.Tetapi penyertaan orang Melayu dalam banyak bidang sedang menampakkan hasilnya. Sekiranya sikap toleransi orang Cina terus wujud di samping orang Cina menikmati proses pembangunan yang sedang berjalan ia akan menjadikan jurang prasangka bertambah rapat dan jurang perpaduan bertambah baik. Ia menuntut kesabaran dan juga pengorbanan yang tinggi.

Apa yang telah terjadi tidak mudah untuk diatasi. Apalagi dalam demonstrasi jalanan generasi muda Cina ramai yang menyertai dan ia bakal menjadi pengundi masa depan sementara yang telah mengundi DAP akan kekal mengundi parti itu. Budaya orang Cina memang begitu.

Katakan ada perubahan dalam orientasi perjuangan Pas yang tetap mahukan konsep Negara Islam ditegakkan tentunya ia bercanggah dengan hala tuju perjuangan DAP yang mahukan negara sosialis demokratik sekular. Selama mana ia boleh bertahan. Tempoh lima tahun apa-apa boleh terjadi.

Hal yang sama dengan PKR yang ketuanya Anwar menganut fahaman liberal dan pluralisme agama dan krisis Wan Azizah- Azmin belum dapat dileraikan dan kes mahkamahnya masih berjalan. Apakah Pas dapat menerima ini sekiranya Pas ingin kembali semula di bawah kepimpinan ulama. Kita tunggu dan lihat. Tempoh lima tahun apa-apa boleh terjadi.

Sumber: UMO.

No comments:

Post a Comment

Pengikut

Tajuk-Tajuk Menarik