Friday, June 7, 2013

CERDAS FIKIR DAN EMOSI DALAM AMALAN.

By:,Cikgu Sidek Baba.

CERDAS fikir memberi makna disiplin akliah yang tinggi membolehkan penjanaan ilmu terjadi dan mampu membentuk pola fikir yang sihat dan sifatnya menyumbang. Ia sangat penting membangunkan fikrah. Cerdas fikir adalah suatu proses.

Binaan fikrah adalah suatu matlamat. Tanpa binaan fikrah berfikir menjadi kosong dan lompang.
 
Cerdas hati memberi makna ketangkasan hati menerima pedoman ilmu dan maklumat supaya sifat diri memiliki kekuatan rohaniah yang tinggi- berasaskan fikrah dan ilmu yang sifatnya menerangi menjadikan hati tangkas dan hidup, bukan sifatnya mati rasa atau menghadapi kematu rohaniah - menyebabkan sikap tertutup terjadi dan jalan taksub mengambil tempat.
 
Apabila kekuatan fikir bertaut dengan kekuatan hati, ia disebut oleh Pendeta Zaaba sebagai cernaan akal-budi. Ia penting supaya tautan ilmu yang memberi suluh serasi dengan hati dan membentuk amal yang baik. Hati yang dititipkan dengan kekuatan amanah, adil, bijaksana, telus dan tulus ialah hati yang sentiasa terhubung dengan ALLAH.

Jiwa tadabbur yang tinggi menyebabkan lahirnya petunjuk dan menjadikan manusia memiliki kekuatan amal yang tinggi.
 
Cerdas emosi menggambarkan emosi matang dan tidak mudah terpengaruh dengan natijah yang membawa keburukan. Emosi melulu umpamanya, merangsang rasa dan nafsu dan sekiranya ia tidak memiliki kualiti disiplin tinggi mudah memesongkan.

Cerdas emosi sangat penting bagi membantu kedewasaan berfikir dan kematangan beramal - menjadi pra-syarat penting menghasilkan sahsiah berkualiti tinggi.

Kehidupan kita sebagai orang Islam tidak berdepan dengan faktor homogenous iaitu sama dan serupa. Faktor kepelbagaian yang fitrah kewujudan manusia menuntut kebijaksanaan yang tinggi untuk memahami dan menyantuninya.

Para dai’ dan murabbi, pendakwah dan pendidik memerlukan kesabaran, ketabahan dan kebijaksanaan tinggi untuk menyantuni mad’u atau sasaran. Situasi zaman Nabi telah meletakkan status iman dan taqwa di kalangan penganut Islam sebagai tidak semua sama. Hal yang sama berlaku di kalangan para sahabat dan tabie at tabieen.
 
Tetapi peningkatannya berlaku. Lebih-lebih lagi zaman mutaakhhirin (akhir zaman) begini tentu cabaran penghayatan jauh lebih mencabar dan menuntut kecerdasan akliah, rohaniah dan amaliah terpadu supaya usaha dakwah dan tarbiah sentiasa diserapi kesabaran dan kebijaksanaan yang tinggi.

Terlihat pada hari ini ialah keterampilan golongan mustaqjiluun atau gopoh yang tidak mendalami teks apalagi memahami konteks atau waqi’.

Lalu lahir kalimah-kalimah seperti taghut (perosak), kafir, firaun, hisbussyaitan dan kalimah-kalimah negatif yang lain mempertajam hubungan sesama Islam, menghilangkan ukhuwah, merasakan diri sentiasa benar dan orang lain salah dan akhirnya menjadi anai-anai yang merosakkan binaan diri, keluarga, masyarakat dan ummah.
 
Cerdas fikir menuntut umpamanya warga umat menerima sesuatu perkhabaran dengan rasa teliti dan rapi. Upaya menapis dan menyaring perlu ada supaya terjadi ketelitian hatta menerima berita daripada golongan yang fasiq sekalipun. Ia adalah anjuran al-Quran.

Kecerdasan berfikir menghubungkan maklumat, data, fakta dan ilmu terhubung dengan ALLAH dan sumberNya al-Quran.

Bila musuh Islam menyediakan Facebook, blog, Website lantas kita gunakan itu sebagai saluran fitnah, maki-hamun, mehnah, tukang sampuk yang tidak memikir dosa pahala dan akhirnya memakan diri saudara seagama.

Tautan kecerdasan fikir dan hati terlalu amat penting supaya kualiti rabbaniah kita dengan ALLAH menjadikan pembangunan akal-budi sesuatu yang amat rapat dan erat.

Bila akliah disalut ilmu daripada ALLAH dan terhubung dengan binaan hati berasaskan iman dan takwa, ia memberi pencerahan kepada amal.

Akal yang terkandung ilmu yang benar dan hati yang sentiasa hidup dengan binaan takwa bakal membangun niat dan diterjemah dengan amal soleh serta akhlak karimah.

Ia menghasilkan perbuatan diredai ALLAH.
 
Perkara ini yang sedang hilang daripada warga umat menyebabkan orang yang dikatakan berfikir menjadi sombong dan tidak memiliki jiwa ketundukan tinggi.

Orang yang dikatakan mempunyai kecerdasan hati tapi disalut dengan nasfsul amarah bissuk hingga akhirnya menghasilkan amal yang tampak zahirnya menyerupai ibadah tetapi pada hakikatnya adalah amal toleh yang tidak membangun kualiti peribadi contoh yang boleh djadikan sumber ikutan.

Ia menyebabkan kekacauan dan kecelaruan yang parah di kalangan warga umat dan menghambat kemajuan dan perubahan yang Islami.

No comments:

Post a Comment

Pengikut

Tajuk-Tajuk Menarik