Friday, June 26, 2015

ISLAM MUDAH JANGAN DIAMBIL MUDAH....

MENJADI Muslim adalah suatu perkara yang mudah. Berasaskan lafaz syahadah seseorang boleh menjadi Muslim. 
 
Manifestasi daripada syahadah terbina dengan ibadah, mematuhi syariah untuk menjadi manusia berakhlak dan berdisiplin. 
 
Etika dan disiplin adalah sesuatu yang amat penting bagi seseorang Muslim apalagi Mukmin.
 
Islam menjadi mudah kerana adanya asas aqidah dan menjadikan keyakinan kepada Pencipta landasan beragama. 
 
Ibadah terjadi kerana hikmah daripadanya amat besar dan nyata, syariah dipatuhi supaya ada disiplin pada diri dan tahu batas larang dalam kehidupan dan akhlak menjadi pakaian diri supaya menjadi cerminan kepada yang lain.
 
Bila asas-asas Islam itu diingkari dan dipermudahkan, umat Islam sering terdedah dengan syirik, kesesatan dan sikap melampau. 
 
Melakukan solat umpamanya ikut sempat dan kelapangan diri, asas syariah dalam hukum-hakam yang memandu kehidupan tidak dipatuhi dan akhirnya sahsiah Islami tidak terlihat dan dirinya tidak menjadi sumber teladan dan ikutan orang lain.
 
Mudahnya Islam kerana apa saja yang dilakukan meninggalkan kebaikan kepada penganutnya. 
 
Melakukan solat mendidik hati menjadi hamba yang taat dan khalifah yang amanah. 
 
Lantaran solat yang khusyuk dan fokus membawa resam patuh, akur dan tunduk. 
 
Kalau faktor alamiah seperti cakerawala, bintang dan galaksi patuh kepada Sunnatullah ia membayangkan ketertiban dan keteraturan serta ia penting juga bagi manusia.
 
Melakukan siyam atau berpuasa umpamanya mendidik hati dan diri mengenai pentingnya ketahanan diri dibina, di samping keinsafan yang membawa kita menghargai golongan miskin dan tidak berada serta membangun kualiti manusia yang tidak saja memikirkan kesejahteraan diri tetapi juga memikirkan kesejahteraan orang lain.
 
Menunaikan zakat, fitrah dan sedekah ibarat membersihkan harta kerana pada harta dan rezeki yang ALLAH kurniakan ada bahagian orang lain yang perlu disempurnakan. 
 
Ia menimbulkan perasaan kasih sayang dan timbang rasa sesama manusia.
 
Bila rukun haji disempurnakan bagi yang mampu ia melambangkan tekad tinggi manusia untuk kembali kepada ALLAH, di samping membina jiwa alamiah dengan memahami bahawa Islam adalah agama rahmah alamiah. 
 
Umat manusia berkumpul di Masjidil Haram melakukan tawaf dan wuquf di Arafah lambang wujudnya kesatuan ummah yang dituntut oleh agama.
 
Melakukan ibadah yang terpancar sebagai sumber amal soleh hikmah kembali kepada diri sendiri. Memiliki sifat amanah, bercakap benar, belajar dan mengembangkan ilmu yang bermanfaat, jujur dan ikhlas dalam melakukan sesuatu, mematuhi titah perintah ALLAH dan menjauhi larangannya adalah sesuatu fitrah sifatnya kerana dalam diri manusia memiliki upaya mahmudah dan jiwa sakinah yang memimpin manusia sentiasa melakukan sesuatu dalam reda ALLAH.
 
Bayangkan kehidupan sebaliknya yang bergelumang dengan kemungkaran dan kefasadan, jiwa tidak tenteram, hati tidak telus dan tulus, nafsu-nafsi sering mengheret manusia menjadi lupa dan lalai. 
 
Manusia hanya memikirkan keseronokan duniawi dengan sedikit rahmah dan nikmah yang ALLAH kurniakan dan berasakan keseronokan dunia adalah segala-gala dan pertimbangan dosa-pahala dan akhirat tidak ada dalam kamus kehidupan.
 
Lazimnya keadaan begini akan membawa kepada penyesalan dan kerugian akhirnya. Surah Al Asr memberikan kita peringatan betapa manusia itu sentiasa dalam kerugian, melainkan orang-orang beriman dan beramal soleh dan berpesan-pesan ke arah kebenaran dan kesabaran.
 
Berpesan-pesan ke arah kebenaran ini menjadi sesuatu yang amat penting bagi seseorang Muslim dan Mukmin. 
 
Sama ada ia dakwah atau pun tarbiah sifatnya mengajak manusia tidak saja mengenal kebenaran tetapi ia diamalkan supaya memberi kebaikan kepada yang lain dan sumber contoh dalam melakukan sesuatu.
 
Berpesan-pesan ke arah kesabaran lantaran mad’u memiliki latar yang pelbagai. Melakukan dakwah dan tarbiah adalah peranan dai’. 
 
Faktor asbab adalah daripada kita tetapi memberi hidayah adalah kerja ALLAH. Berpesan-pesan memerlukan hikmah, strategi, memahami sasaran dengan baik dan lakukan dengan nasihat serta contoh teladan yang baik.
 
Justeru, Islam agama yang tidak menyusahkan. Menjadi seorang Muslim dan Mukmin terbaik menjadikan kita manusia yang tenang dan damai serta menampilkan kesejahteraan dalam hidup. 
 
Meskipun menjadi seorang Muslim yang alimin dan amilin bakal memberi manfaat dan pedoman memandu kehidupan yang soleh dan solehah.
dari: Dr Sidek Baba.

No comments:

Post a Comment

Pengikut

Tajuk-Tajuk Menarik