Saturday, August 8, 2015

DITUKAR KE JPM, BUKAN DIPECAT. APA MASAALAHNYA?


DULU
, SPRM lah yang menjadi sasaran maki hamun pembangkang. Kini sudah berubah. Pembangkang seolah-olah 'menangguk diair yang keruh'. Dulu bernci, kini simpati dan pembangkang memberi sokongan padu terhadap SPRM. Kenapa begitu jadinya?. Itulah namanya politik 'songsang' yang diamalkan oleh pembangkang. 
Dulu, kini dan selamanya.

Isu penukaran dua orang Pengarah SPRM ke Jabatan Perdana Menteri kini menjadi modal pembangkang bagi menyerang kerajaan. Pembangkang bijak mengatur strategi kotor mereka. Mereka (pembangkang) dengan muka yang tak malu membuat kunjungan hormat dan bertemu dengan Pengarah Komunikasi Strategik Suruhanjaya Pencegah Rasuah Malaysia (SPRM), Datuk Rohaizad (gambar atas) kononnya memberi sokongan. 

Anehnya, bagi yang empunya diri, walaupun terkejut... dengan penukaran secara mendadak itu, namun akur dengan perintah itu. Itulah reaksi spontan Pengarah Komunikasi Strategik Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia (SPRM), Datuk Rohaizad Yaakob apabila ditanya mengenai  pertukaran beliau ke Jabatan Perdana Menteri (JPM) yang berkuatkuasa serta merta. 

Maka, persoalanya, kenapa pembangkang yang sibuk dan mengambil berat akan isu tersebut? Dulu musuh ketat, terlalu benci dengan SPRM, Kini dah jadi kawan baik pulak. Apa motif mereka sebenarnya? Aku rasa korang ada jawapanya. Tak perlu nak kupas panjanga-panjang akan perilaku dan amalan politik pembangkang. Cuma apa yang nak ditekankan disini, agara Pegawai berusia 54 tahun ini menerima perintah pertukarannya itu dengan hati yang terbuka. Lagi pun bukan dipecat. 

Maka anggaplah ianya sebagai tugas baru dan jalankan tugas tersebut dengan rasa tanggungjawab sebagai pegawai perkhidmatan awam sebaik mungkin. Jangan terlalu dengar hasutan pembangkang yang sentiasa mencari pasal. 

Dan sebagai penjawat awam yang setia kepada kerajaan, Diharap Datuk Rohaizad patuh kepada arahan pengurusan tertinggi, Semalam, Jumaat difahamkan, Rohaizad menerima surat pertukarannya yang ditandatangani Ketua Pengarah Perkhidmatan Awam, Tan Sri Zabidi Mohamad Zainal. Surat itu disampaikan melalui Timbalan Pesuruhjaya SPRM, Datuk Mustafar Ali, petang Jumaat. 

Sementara itu satu sumber lain memberitahu bahawa surat itu menyebut, Rohaizad diarah bertukar ke Bahagian Pentadbiran JPM kerana bertindak di luar batasan sebagai seorang penjawat awam. Kunjungan wakil pembangkang yang memberi sokongan kepada SPRM serta video Rohaizad bersalaman dengan kumpulan berkenaan yang tersebar menjadi punca beliau ditukarkan ke JPM," kata sumber itu lagi. 

Selain Rohaizad, turut ditukarkan ke JPM adalah Pengarah Bahagian Operasi Khas SPRM, Datuk Bahri Mohamad Zin yang beberapa hari lalu disiasat oleh pasukan khas Polis Diraja Malaysia Bukit Aman. 

Mengenai Bahri, tambah sumber berkenaan, beberapa kenyataannya kepada media kebelakangan ini menjadi sebab pegawai Jusa B itu dikenakan tindakan pertukaran serta merta. Kenyataan Bahri yang terakhir ialah beliau berazam dan nekad akan mencari siapakah yang menjadi 'tangan yang tersembunyi' yang mengarahkan pegawai-pegawai SPRM disiasat kerana membocorkan maklumat hasil siasatan ke atas 1MDB dan isu yang berkaitan dengannya. Kata sumber itu lagi, kedua-dua pegawai kanan SPRM itu akan melapor diri di pejabat baru mereka Isnin depan. 

Apapun, anggaplah ini semua adalah masalah rumah tangga di dalam kerajaan dan ianya sudah pun selesai. Jangan diperbesar-besarkan lagi. Biarlah pembangkang dengan cara mereka untuk mencipta nama, namun kita semua tahu apa yang tersirat di naluri mereka (pembangkang) yang begitu berdendam dengan kerajaan yang sedia ada. 

Mereka sudah bersiap sedia untuk menjatuhkan kerajaan yang sedia ada dengan isu-isu yang remeh temeh, tapi tanpa fakta yang kukuh. Dengan erti kata lain, pembangkang banyak menabur fitnah. Wassalam. Ikhlas dari saya.

"INGAT YAHUDI INGAT PEMBANGKANG. PEMBANGKANG ADALAH ANJING YAHUDI"
Dari: ASU.
 

No comments:

Post a Comment

Pengikut

Tajuk-Tajuk Menarik