Saturday, July 2, 2016

ANTARA KUASA DAN KEADILAN.

Media sosial dan akhbar ultra kiasu tidak habis-habis mengapi-apikan isu etnik Cina yang tidak dilantik sebagai Timbalan Ketua Menteri (TKM) Sarawak selepas PRN berakhir. Mereka kata KM tidak mengotakan janji. Sedangkan KM tidak pernah berjanji. Justeru, berhati-hatilah ketika berkempen, jangan menjanjikan bulan dan bintang. Bahaya. 
Menambahkan satu lagi jawatan TKM, dengan menggubal perlembagaan, bukan penyelesai masalah, malah akan menjadi lebih rumit selepas ini, kerana ia akan menjadi precedence. Akan berlaku tuntut menuntut, walaupun masa yang berjalan mungkin tidak melayakkan sesuatu etnik untuk duduk di kerusi tersebut selama-lamanya. 
Sebab itu saya amat memuji etnik Sarawak yang lain, kerana tidak menuntut kerusi TKM. Inilah sifat mulia kerencaman etnik di sana. Dari segi hak, mereka lebih berhak berbanding etnik lain yang berhijrah. Bayangkan jika semua etnik minoriti menuntut jawatan TKM. Berpuluh jawatan TKM perlu disediakan. 
Begitu juga daripada aspek bahasa, mereka menerima BM sebagai bahasa utama negara, tidak pernah meminta bahasa dialek mereka dimartabatkan. Jika tidak, lagi cacamerba lagi negara kita. Ultra kiasu tidak sebegitu sifatnya. Mahukan bahasa mereka setaraf dengan bahasa negara. 
Sama juga jika ada jawatan Timbalan Perdana Menteri (TPM) kedua Malaysia yang mungkin diwujudkan selepas ini. Paling layak adalah bumiputera Sabah Sarawak, bukan etnik lain. Etnik berhijrah sudah terbela nasibnya. Sabah Sarawak memerlukan lebih perhatian berbanding Semenanjung kerana mereka masih ketinggalan, terutama kawasan luar bandar. Berikanlah keadilan kepada mereka. 
Cukuplah kita menjadi bahan ketawa dunia. Negara antara paling kecil saiznya di dunia, tetapi mempunyai jawatan kabinet yang begitu banyak. Ini tidak termasuk bilangan raja, mufti, majlis/jabatan agama dan sebagainya, yang membawa semangat dan budaya kenegerian masing-masing, yang kadang kala membawa kesan tidak sihat. 
Apa yang penting bukan jawatan tetapi adalah keadilan. Itulah paksi pemerintahan pembentukan tamadun. Saya harap bangsa saya sedar akan hakikat ini. Cukuplah dengan peluang berekonomi yang telah diberikan sehingga menjadi kaya raya, tanpa diambil sedikit pun haknya, berbanding dengan negara ang mengamalkan sistem komunis. 
Ketahuilah bahawa kita sudah dapat selayaknya apa yang sepatutnya dapat. Malah sudah dapat lebih pun. Jangan terlalu kemaruk kuasa atau tamak. Seperti kata Almarhum Tunku Abdul Rahman, biarkan orang Melayu menjaga kuasa, orang Cina menjaga bisnes. Ada kuasa, jika disalahgunakan, tidak membawa apa-apa erti. 
Bukti-bukti menunjukkan salahgunakan kuasa, rasuah dan sebagainya, boleh menjadikan sesebuah negara itu lumpuh. Keadaan inilah yang menjadi politik Sarawak gawat sebelum ini. Hari ini KM cuba memulihkannya dengan penuh integriti. Sokonglah dia, bukan menuntut jawatan ini dan itu. Jika salah, betulkan! kerana beliau hanya manusia. 
Beri peluang kepada KM untuk membantu bumiputera yang masih ketingggalan untuk keluar daripada belenggu kemiskinan. Yakinlah jika kemiskinan dapat dihapuskan pasti Sarawak akan menjadi aman makmur dan kadar jenayah dapat dikurangkan. Orang Cina boleh berniaga dengan senang hati. 
Saya fikir KM telah melakukan sesuatu yang adil dengan tidak melantik TKM Sarawak kalangan etnik Cina. Sudah tentu pertimbangan masak telah diberikan. Cukuplah dengan jawatan menteri yang telah diberikan sebagai wakil orang Cina Sarawak. Jangan jadi ultra kiasu seperti parti politik di Semenanjung. 
Ingatlah, kuasa sudah terbukti tidak mampu menjaga manusia, tetapi keadilan boleh. Keadilan itu bukan sama rata dan sama rasa, tetapi meletakkan sesuatu pada tempat atau memberikan hak kepada yang berhak. 
Dalam konteks negeri Sarawak, siapakah yang lebih berhak dan memerlukan? Sudah tentu bumiputera di sana. Saya mendoakan agar KM dapat melakukan yang terbaik, diikuti dengan anak-anak buah yang dilantiknya. 
Adalah diharapkan anak-anak buah yang dilantik itu tidak seperti yang disebut oleh pepatah Cina ini, it is relatively easier to see the Lord of Hell than to handle the little devil that guards Hell. Lebih mudah berjumpa dengan Tuan neraka daripada berhadapan dengan penjaga-penjaga neraka, yang banyak menimbulkan masalah. 
Kadangkala nak jumpa orang besar ini sikit punya seksa. Macam-macam alasan diberikan oleh penjaga-penjaga ini, sehingga hampir setahun temujanji tidak kesampaian.  
Benarlah kata orang, sebenarnya menteri atau pembesar itu tidak sombong, yang sombongnya orang keliling-kelalangnya, termasuk PA Menteripun sombong bukan main. Berlagak lebih dari menteri. Inilah yang mencalarkan imej menteri dan kabinet. Cucuk sana cucuk sini, laga sana laga sini. Akhirnya menjadi sesama sendiri bermusuh. Justeru, berhati-hatilah memilih orang sekeliling wahai pembesar dan pak menteri. 

Budaya ini begitu berleluasa dalam politik. Setiap daripada mereka memasang cita-cita untuk berkuasa dan lebih berkuasa. Maka penjaga-penjaga inilah yang akan bertindak memastikan agendanya berjaya. Jika untuk kebaikan, saya setuju belaka. Tetapi kadangkala, membawa kepada keadaan yang lebih buruk. Perpecahan semakin ketara, kelemahan dicipta. Musuh mengambil kesempatan setiap masa.
- Ridhuan Tee.
 

1 comment:

  1. Ass...saya tidak menyanka kalau saya sudah bisa sesukses ini dan ini semua berkat bantuan MBAH RAWA GUMPALA,saya yang dulunya bukan siapa-siapa bahkan saya juga selalu dihina orang dan alhamdulillah kini sekaran saya sudah punya segalanya,itu semua atas bantuan beliau.Saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH RAWA GUMPALA atas bantuan nomor dan dana ghaibnya,alhamdulillah kini saya sudah bisa membuka usaha kembali yang dulunya pakum karna masalah faktor ekonomi dan kini kami sekeluarga sudah sangat serba berkecukupan dan tidak pernah lagi hutang sana sini,,bagi anda yang punya masalah keuangan jangan sungkan-sungkan untuk menhubungi MBAH RAWA GUMPALA karna insya allah beliau akan membantu semua masalah anda dan baru kali ini juga saya mendaptkan para normal yang sangat hebat dan benar-benar terbukti nyata,ini bukan hanya sekedar cerita tapi inilah kisah nyata yang benar-benar nyata dari saya dan bagi anda yg ingin seperti saya silahkan hubungi saja MBAH RAWA GUMPALA di 085==316==106==111




    (((( BUKA BLO DANA GHAIB DAN NOMOR GHAIB MBAH RAWA GUMPALA ))))







    Ass...saya tidak menyanka kalau saya sudah bisa sesukses ini dan ini semua berkat bantuan MBAH RAWA GUMPALA,saya yang dulunya bukan siapa-siapa bahkan saya juga selalu dihina orang dan alhamdulillah kini sekaran saya sudah punya segalanya,itu semua atas bantuan beliau.Saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH RAWA GUMPALA atas bantuan nomor dan dana ghaibnya,alhamdulillah kini saya sudah bisa membuka usaha kembali yang dulunya pakum karna masalah faktor ekonomi dan kini kami sekeluarga sudah sangat serba berkecukupan dan tidak pernah lagi hutang sana sini,,bagi anda yang punya masalah keuangan jangan sungkan-sungkan untuk menhubungi MBAH RAWA GUMPALA karna insya allah beliau akan membantu semua masalah anda dan baru kali ini juga saya mendaptkan para normal yang sangat hebat dan benar-benar terbukti nyata,ini bukan hanya sekedar cerita tapi inilah kisah nyata yang benar-benar nyata dari saya dan bagi anda yg ingin seperti saya silahkan hubungi saja MBAH RAWA GUMPALA di 085==316==106==111

    ReplyDelete

Pengikut

Tajuk-Tajuk Menarik