Sunday, August 13, 2017

BAGAIMANA NAJIB MENGGUNAKAN 1MDB UNTUK MAHATHIR MEMALUKAN DIRI SENDIRI.

Mahathir sudah ‘habis’. Dan untuk menambah penghinaan terhadap kekecewaannya dia telah menjatuhkan keseluruhan maruahnya dan telah kehilangan semua nilai moral. Lebih teruk lagi keluarganya telah diheret masuk bergelumang bersama-sama dengannya. Nama Mahathir bukan lagi nama seorang negarawan tetapi nama pariah. Kekalahan dan kehilangan kuasa tidaklah seburuk berbanding nama Mahathir yang telah rosak. Tidak ada lagi dinasti Mahathir. Mahathir akan diingati sebagai lelaki yang menjual dirinya dalam usaha mengejar kuasa dan membalas dendam dan menjadikan pelacuran sebagai seni.
Tun Dr Mahathir Mohamad sangat yakin dia mempunyai pemenang di tangannya. Beliau dijamin bahawa isu 1MDB sangat kuat dan dengan mudah dapat menjatuhkan Perdana Menteri Najib Tun Razak. Dengan apa yang difikirkan oleh Mahathir ialah RM42 bilion wang 1MDB yang hilang entah kemana, tidak ada cara Najib dapat bertahan dalam serangan itu. Apa yang perlu mereka lakukan adalah untuk mendedahkan kepada dunia bahawa Najib mencuri RM42 bilion wang rakyat dan Najib akan jatuh lebih cepat daripada tiga tahun yang diambil oleh Mahathir untuk menggulingkan Tun Abdullah Ahmad Badawi.

Tetapi pertama mereka perlu mensabotaj 1MDB untuk memastikan ia benar-benar bermasalah dan juga mengalami masalah aliran tunai yang serius. Mereka tidak boleh mengharapkan kapal itu tenggelam dengan sendirinya. Mereka perlu menenggelamkan kapal tersebut. Jadi mereka menyerang IPO dan mendapat Bank Negara untuk menyekat semua pinjaman bank kepada 1MDB. Tanpa pembiayaan yang mencukupi walaupun Apple, Facebook atau Google pun akan jatuh. Pembiayaan adalah intipati kejayaan perniagaan. Amerika dibina dan barat berjaya atas wang yang dipinjam dan pengeluaran saham awam. Begitu juga konglomerat terdahulu dari British Empire. Bank dan pengeluaran saham awam membuat dunia ‘hidup’ dan tanpa pendanaan 1MDB dijamin akan musnah.



Begitulah bagaimana perjalanan 1MDB bermula. Pertama Mahathir menyusun semua sasarannya dan kemudian dia melepaskan ‘tembakan’. Ia adalah pada tahun 2013. Dan apabila dia fikir 1MDB dalam nafas terakhirnya, dia melangkah masuk dan melepaskan peluru akhir untuk melepaskannya dari kesengsaraan, iaitu laporan polis Khairuddin Abu Hassan pada bulan Disember 2014.

Satu-satunya kecacatan dalam pelan itu adalah Khairuddin bukan orang yang mempunyai etika dan kredibiliti yang tinggi. Dia baru sahaja memperolehi isteri yang muda dan berada dalam keadaan kewangan yang sangat teruk. Dia akan menjual ibunya untuk mendapatkan wang untuk menyelamatkan rumahnya dari dilelong dan untuk membiayai gaya hidupnya yang kaya dan terkenal. Tanpa ragu Khairuddin dimotivasi dengan wang dan bukannya dengan perjuangan.

Pada Januari 2015, Mahathir mula mengumpul tenteranya untuk cubaan terakhir menggulingkan dan menggantikan Najib dengan Muhyiddin Yassin dan Mukhriz sebagai Timbalan Perdana Menteri yang baru. Dan dia memberikan dirinya enam bulan untuk ianya berlaku, yang bermakna menjelang Julai 2015. Sekurang-kurangnya itulah rancangannya. Dan Mahathir yakin bahawa ia adalah pelan yang terbaik dan beliau akan menguruskan majlis perpisahan untuk Najib dan majlis persaraan selama tiga hari sebelum Najib sepatutnya meletakkan jawatan dan menyerahkan kuasa kepada Muhyiddin dan Mukhriz.



Mahathir menyambut awal ‘majlis persaraan’ Najib yang sepatutnya berlaku pada 29 Julai 2015 tetapi tidak menjadi kenyataan

Namun, Mahathir lupa satu peraturan kehidupan yang begitu penting. Dan peraturan itu adalah manusia yang mencadangkan dan Tuhan yang sempurnakan. Dan itulah sebabnya umat Islam mengatakan insha-Allah setelah setiap pernyataan – atau seperti yang dikatakan orang Inggeris, ‘touch wood’. Dan dalam kes Mahathir Tuhan tidak izinkan. Tiga hari selepas hari jadi Mahathir, Najib menyerang balas dan memecat semua konspirator utama dan menghantarnya ke kubur mereka. Muhyiddin, Shafie Apdal, Peguam Negara, mereka yang berada di SPRM, yang berada di Bank Negara, di Cawangan Khas – semua yang dalam konspirasi untuk mensabotaj 1MDB dan menggunakan isu 1MDB untuk menggantung Najib sendiri digantung di pokok yang tertinggi .

Ia adalah pukulan yang tidak pernah dilihat oleh Mahathir di mana beliau tidak mampu menerimannya. Pada masa itu dia sepatutnya melakukan apa yang dilakukan oleh IGP dan Tengku Razaleigh Hamzah – iaitu untuk berundur dan mengaku kalah. Tetapi Mahathir tidak dapat menerima kekalahan. Dia fikir dia masih mempunyai peluang untuk menggulingkan Najib. Oleh itu, apabila rampasan kuasa 29 Julai 2015 gagal, beliau cuba kali kedua dengan undi tidak percaya pada Oktober 2015 di Parlimen diikuti undi tidak percaya pada Disember 2015 di perhimpunan Agung Umno.

Kedua-dua langkah itu juga gagal dan bukannya gelombang disebabkan oleh sebarang bentuk pertarungan.



Najib sepatutnya jatuh empat hari selepas majlis hari lahir tetapi sebaliknya kumpulan konspirasi Mahathir semuanya yang dipenggal

Mahathir sepatutnya menyedari bahawa operasi satu tahun Disember 2014 hingga Disember 2015 telah gagal. Dia sepatutnya pulang ke rumah untuk mengubat luka-lukanya dan tidak membuang masa lagi untuk cuba gulingkan Najib. Dia telah mencuba pada bulan Julai dan sekali lagi pada bulan Oktober dan Disember. Ia adalah kes tiga serangan dan anda gagal. Tetapi Mahathir tidak dapat menerima bahawa Najib telah mengalahkannya dan sangat selamat di kerusi Perdana Menteri.

Mahathir selalu memberitahu orangnya bahawa anda tidak akan dapat menjatuhkan Perdana Menteri dari luar parti. Jika anda mahu menjatuhkan Perdana Menteri, ia harus dari dalam. Itulah sebabnya apabila Team B Tengku Razaleigh membuat gerakan mereka pada tahun 1987, Mahathir menguburkan Umno dan mendirikan sebuah parti baru. Ini supaya dia dapat menyingkirkan semua musuhnya dalam Umno.

Mahahir tahu bahawa apabila Tengku Razaleigh dan Team B nya selamat keluar dari Umno maka mereka tidak lagi menimbulkan bahaya. Lebih baik jika mereka pergi dan mendirikan sebuah parti baru dan menjadi musuh Umno. Lebih baik jika Tengku Razaleigh dan parti barunya bekerja dengan musuh-musuh Umno atau Barisan Nasional – seperti PAS, DAP dan PBS.

Dan itulah yang dilakukan Tengku Razaleigh dan apa yang tidak sepatutnya dilakukannya. Lapan tahun kemudian, Tengku Razaleigh menyedari bahawa dia telah membuat kesilapan taktikal yang besar dan telah jatuh ke dalam genggaman Mahathir. Jadi dia menutup partinya dan kembali kepada Umno bersama dengan sekumpulan besar penyokongnya.



Mahathir melakukan sama seperti apa yang Tengku Razaleigh lakukan dan tidak boleh dilakukan – jadi Mahathir akan menghadapi nasib yang sama

Jadi Mahathir tahu bahawa untuk meninggalkan Umno dan membentuk parti baru dan mengisytiharkan diri anda dan parti baru anda sebagai musuh Umno dan Barisan Nasional adalah bunuh diri. Jika anda mahu menjatuhkan Perdana Menteri, anda mesti melakukannya dari dalam Umno dan bukan dari luar Umno. ‘Kata-kata hikmat’ ini datang dari mulut Mahathir sendiri. Dan inilah yang Najib mahu Mahathir lakukan agar dia dapat membunuh kerjaya politiknya sendiri.

Apabila DUN Negeri Kedah memecat Mukhriz sebagai Menteri Besar pada 3hb Februari 2016, Mahathir tidak dapat menerimanya lagi. Pada 29 Februari 2016 Mahathir keluar dari Umno. Kemudian dia menyeberang ke pembangkang. Dan kemudian dia membentuk parti baru. Kemudian parti barunya menyatakan perang terhadap Umno dan Barisan Nasional. Mahathir kemudiannya memegang peranan pemimpin pakatan pembangkang.

Mahathir melakukan segala-galanya dalam senarai ‘must-not-do’. Dan dia melakukan segala-galanya dalam senarai ‘must-not-do’ kerana Najib memandunya untuk melakukannya. Najib mahu Mahathir melakukan semua itu dan Mahathir melakukan kesemuanya. Sama seperti Najib menyerahkan pisau kepada Mahathir dengan arahan untuk memotong lehernya sendiri dan Mahathir melakukan seperti yang diarahkan. Dan inilah Najib yang Mamak Mahathir panggilnya Bugis Pengecut. Mungkin Mahathir melihat video di bawah ini untuk memahami bagaimana Najib telah mengenakannya.


3 pengajaran Najib ajar Mahathir

Mahathir meremehkan Najib dan salah mentafsir bahawa kebisuannya sebagai kelemahan dan kekalahan. Dan itu adalah kesilapan terbesar Mahathir dalam kerjaya politiknya di antara banyak kesilapan lain yang terkandung di sepuluh halaman mukasurat. Dan ini kerana Mahathir telah dibutakan oleh kemarahan dan putus asa. Dan apabila anda dibutakan oleh kemarahan dan putus asa maka anda melakukan perkara-perkara yang tidak akan dilakukan orang yang waras.

Mahathir begitu obses dengan 1MDB sehinggakan dia tidak dapat melihat apa-apa lagi di luar 1MDB. Dan penyakit ini menular bahkan di dalam PKR dan DAP dijangkiti dengan obsesi 1MDB. Mahathir dan pembangkang meletakkan seluruh pertaruhan mereka dengan hanya satu lemparan dadu, 1MDB. Ia seperti berlayar di Titanic dengan hanya satu bot penyelamat yang memikirkan kapal itu tidak akan tenggelam. Dan apabila awak lemas di dalam air. Dan kini mereka bergelut di dalam air menunggu untuk mati.

Apabila itu berlaku, anda menjadi sangat terdesak dan orang yang lemas akan berpegang pada jerami dan akan melakukan sesuatu yang tidak boleh dilakukan. Dan kekecewaan Mahathir mendorongnya untuk melakukan apa yang tidak sepatutnya dilakukan.

Pertama, dia meletak keluar dari Umno. Kemudian dia menyeberang ke pembangkang. Selepas itu dia membentuk parti baru. Kemudian beliau berkata agenda parti barunya adalah untuk menghapuskan Umno dan Barisan Nasional. Kemudian dia membawa parti barunya ke dalam pakatan pembangkang. Kemudian dia mengisytiharkan dia adalah ‘Top Dog’ kepada gabungan pembangkang.

Mahathir melakukan segala yang tidak sepatutnya dilakukannya. Dan dia berbuat demikian kerana dia sangat terdesak dan kecewa yang mendorongnya untuk melakukan apa saja. Lebih-lebih lagi, Mahathir melakukan segala yang dia sendiri katakan tidak boleh dilakukan – seperti cuba menggulingkan Perdana Menteri dari luar Umno dan membentuk parti baru yang akan dilihat sebagai ancaman kepada Umno dan Barisan Nasional. Lebih penting lagi, Mahathir melakukan apa yang Najib mahu dia lakukan.



Percubaan ketiga Mahathir untuk menggulingkan Najib, yang juga gagal, dan melihat riak wajahnya apabila dia menyedari bahawa tiga serangan itu berturut-turut

Mahathir menghadapi banyak penghinaan sepanjang tiga tahun yang lalu bahawa dia tidak lagi malu dengan tindakannya. Pada tahun 2015, dia menghadapi tiga percubaan rampasan yang gagal. Pada Februari 2016 dia menghadapi penghinaan anaknya yang dipecat sebagai Menteri Besar Kedah diikuti dengan merajuknya yang menyebabkan beliau keluar dari Umno.

Mahathir menyingkirkan Tengku Razaleigh dengan menutup Umno dan membentuk parti baru manakala semua yang perlu dilakukan Najib ialah dengan memecat Mukhriz dan Mahathir membunuh diri tanpa memerlukan bantuan Najib. Mahathir terlupa apa yang dilakukannya kepada orang lain dan perkara yang sama boleh berlaku kepadanya. Itu dipanggil karma atau apa yang berlaku kitaran kehidupan.

Mahathir fikir dia mempunyai penyokong Umno di belakangnya dan mereka akan bertindak mengundi tidak percaya terhadap Najib. Itulah kad terakhir Mahathir – untuk mendapatkan Umno supaya membuang Najib. Tetapi itu bukan kad terakhir Najib. Jika mereka bertindak untuk undi tidak percaya dan jika berjaya, Najib boleh membubarkan Parlimen dan mengadakan pilihan raya umum.



Mahathir dengan satu kerusi menganggap dia boleh mengarahkan Pakatan Harapan apa yang perlu dibuat

Mahathir tidak boleh adakan undi tidak percaya hanya dengan Anggota Parlimen Pakatan Harapan kerana mereka tidak mempunyai bilangan yang cukup. Beliau juga memerlukan Ahli-ahli dari pihak kerajaan. Tetapi apa yang Mahathir terlupa ialah kebanyakan Ahli Parlimen Umno juga ketua bahagian. Mereka memerlukan jawatan wakil rakyat untuk menang dan memegang jawatan ketua bahagian. Dan itu bererti Ahli Parlimen secara teknikalnya adalah kepala perang Umno. Bagaimanapun, ahli memilih ketua bahagian mereka, namun Perdana Menteri yang memutuskan siapa yang bertanding dalam pilihan raya umum. Dan jika mereka tidak dapat bertanding dalam pilihan raya umum, mereka akan menjadi sukar untuk memegang jawatan ketua di bahagian mereka.

Oleh itu, semua orang yang menyertai Mahathir dalam undi tidak percaya terhadap Najib – sama ada Ahli Parlimen Umno atau bukan Umno – tidak akan dipilih sebagai calon dalam pilihan raya umum. Jadi mereka boleh menyertai Mahathir dalam undi tidak percaya tetapi karier politik mereka akan berakhir pada hari yang sama. Sekiranya Najib boleh pancung Timbalan Perdana Menteri Muhyiddin, Naib Presiden Umno Shafie, Peguam Negara, orang kanan di Bank Negara, SPRM dan Cawangan Khas, dan sebagainya, apa ada dengan 30 Ahli Parlimen yang menyertai undi tidak percaya terhadapnya ?

Umno adalah parti ‘warlords’. Dan ‘Taipan’ kepada ‘Taiko’ adalah Najib. Tuhan yang memberikan dan tuan mengambilnya. Dan tuan tanahnya adalah Najib Tun Razak, lelaki yang memutuskan jika anda hidup atau mati. Dan para panglima perang Umno cukup pintar untuk mengetahui anda tidak menderhaka kepada Najib dan hidup untuk memberitahu kisah tersebut. Dan Najib memastikan mesej ini disampaikan dengan kuat dan jelas sehingga apabila Mahathir menyuarakan pertuduhan itu, tidak seorang pun anggota Parlimen Barisan Nasional menyahutnya. Najib telah mendahului Mahathir dan membunuh langkah itu sebelum ia berlaku.



Mahathir hanya alat Cina DAP dan ‘Top Dog’ Pakatan Ali Baba

Mahathir sedar perkara ini dan dia tahu kenapa percubaan undi tidak percaya pada Oktober 2015 dan Disember 2015 gagal sama sekali. Mahathir menyalahkan panglima-panglima perang Umno untuk ini dan berkata mereka ‘makan dedak’. Mahathir sangat kecewa dia hanya boleh menghina mereka yang tidak menyokongnya dalam gerakannya terhadap Najib kerana itu sahaja tinggal kepada Mahathir: penghinaan.

Ia telah sampai ke tahap dimana terdesaknya Mahathir membuang semua rasa malu. Pada Disember 2016 DAP mengadakan konvensyen parti dan mengumumkan bahawa Mahathir tidak dijemput. Ketika Najib memberitahu perhimpunan Umno sehari sebelum itu bahawa pilihan raya umum akan datang antara Pakatan Harapan yang dipimpin Cina DAP dan Barisan Nasional yang diketuai Melayu Umno, Lim Kit Siang menjadi panik.

Malu tidak lagi wujud

Mahathir tidak lagi mempunyai masa untuk malu. Masa terdesak memerlukan langkah-langkah terdesak. Walaupun dia tahu DAP menggunakannya hanya untuk menentang kenyataan Najib, dia membenarkan dirinya digunakan. Orang Melayu memanggil ini sebagai ‘pelacur takde maruah’. Ia adalah tindakan membuang semua nilai moral dan maruah.

Anak-anak Mahathir mesti merasakan tersangat malu dengannya, juga mungkin cucunya yang juga bukan anak kecil lagi. Hakikat bahawa anak-anaknya, juga tidak lagi mempunyai kebanggaan dan kemuliaan dan turut bersama-sama dengan ini perkara mengejutkan sebegini. Pastinya seorang lelaki seperti Mahathir yang telah datang sejauh ini tidak mahu menamatkan riwayatnya seperti ini.



Mahathir meninggalkan istana selepas dileter seperti seorang budak sekolah oleh Sultan Kedah

Kononnya satu juta tanda tangan pada ‘Deklarasi Raykat’ itu adalah satu lagi perkara yang benar-benar memalukan. Tanda tangan adalah palsu dan angka sebenar adalah pecahan dari satu juta itu. Bukan sahaja mereka membeli tanda tangan tetapi mereka juga tidak membayar jumlah yang dijanjikan. Mahathir menuntut mengadap Duli Yang Maha Mulia Sultan Kedah di mana dia menerima syarahan dan diberitahu Raja-Raja tidak terlibat dalam politik, terutamanya dalam konspirasi untuk memecat Perdana Menteri.

Sultan memberi ceramah kepada Mahathir seperti seorang budak sekolah dan menghantarnya ke rumah seperti beliau seorang remaja yang bermasalah. Satu-satunya perkara yang Mahathir tidak diberikan adalah tamparan di muka walaupun Sultan memberi dia tamparan secara simbolik di muka.

Selepas apa yang Mahathir lakukan dan katakan tentang Anwar, dia harus menurunkan martabatnya dan pergi menemui Anwar di mahkamah, bukan sekali tetapi dua kali. Anwar menikmati setiap minit melihat Mahathir tak senang duduk. Anwar memberitahu dia tidak pernah terfikir akan melihat Mahathir datang untuk menjilat ludah -“jilat peler aku” adalah apa yang dikatakan Anwar.



Wan Azizah berkata jika Pakatan berkuasa Mahathir akan disiasat kerana kesalahan dan salahlakunya, satu lagi tamparan buat Mahathir

Mahathir meletakkan dirinya sebagai calon Perdana Menteri dan Pengerusi Pakatan Harapan. Malah, seseorang seperti Mat Sabu menutup mulutnya dan tidak mengatakan apa-apa ketika Superman Hew DAP berkata Mahathir adalah anjing yang menjalankan agenda DAP dan hanya digunakan sebagai alat untuk “screw” orang Melayu. Kemudian Dr Wan Azizah Wan Ismail mengumumkan bahawa jika Pakatan Harapan berkuasa, Mahathir akan disiasat kerana kesalahan dan salahlakunya.

Bagaimana Mahathir boleh berfikir bahawa dengan hanya satu kerusi yang mana bukan kerusi sendiri pun, dia boleh menjadi Pengerusi Pakatan Harapan dan memberitahu pembangkang apa yang harus dilakukan dan siapa yang patut dilantik sebagai Perdana Menteri dan Timbalan Perdana Menteri? Mahathir mesti hilang akal.

Dan sepanjang masa itu Najib tidak melakukan apa-apa dan tidak berkata apa-apa. Najib hanya membiarkan Mahathir dan ahli kumpulan geng Pakatan melakukan segala perbincangan. Najib hanya diam dan, seperti yang dikatakan orang Melayu, ulur tali. Ini bermakna Najib memberikan mereka semua tali untuk menggantung diri mereka sendiri. Dan mereka menggantung diri mereka sendiri.

Tidak ada lagi harapan untuk menyingkirkan Najib dari dalam Umno atau Barisan Nasional. Jika mereka mahu singkirkan Najib, mereka perlu “menendang” Umno dan Barisan Nasional dalam pilihan raya umum akan datang. Dan ini bermakna Pakatan Harapan mesti menang tidak kurang daripada 112 kerusi di Parlimen. Pada masa ini mereka sukar untuk memenangi 72 kerusi apatah lagi 112 kerusi. Dan itulah realiti keadaan sekarang.

Mahathir sudah ‘habis’. Dan untuk menambah penghinaan terhadap kekecewaannya dia telah menjatuhkan keseluruhan maruahnya dan telah kehilangan semua nilai moral. Lebih teruk lagi keluarganya telah diheret masuk bergelumang bersama-sama dengannya. Nama Mahathir bukan lagi nama seorang negarawan tetapi nama pariah. Kekalahan dan kehilangan kuasa tidaklah seburuk berbanding nama Mahathir yang telah rosak. Tidak ada lagi dinasti Mahathir. Mahathir akan diingati sebagai lelaki yang menjual dirinya dalam usaha mengejar kuasa dan membalas dendam dan menjadikan pelacuran sebagai seni.

– Malaysia Today

PENAFIAN : Artikel pendedahan ini adalah diambil sepenuhnya dari laman blog Malaysia Today dengan tajuk asal How Najib Used 1MDB To Get Mahathir To Humiliate Himself. Segala isi kandungan ini adalah dari penulis blog berkenaan dan pihak azmykelanajaya.com mungkin tidak bermaksud sedemikian. Pihak azmykelanajaya.com berharap pihak yang dituduh/diceritakan dalam artikel ini tampil membuat penafian jika ini merupakan fitnah dari pihak tak bertanggungjawab keatas dirinya, atau sebaliknya. Terima kasih.
Dari: AAKJ.

1 comment:

  1. KABAR BAIK!!!

    Nama saya Aris Mia, saya ingin menggunakan media ini untuk mengingatkan semua pencari pinjaman sangat berhati-hati, karena ada penipuan di mana-mana, mereka akan mengirim dokumen perjanjian palsu untuk Anda dan mereka akan mengatakan tidak ada pembayaran dimuka, tetapi mereka adalah orang-orang iseng, karena mereka kemudian akan meminta untuk pembayaran biaya lisensi dan biaya transfer, sehingga hati-hati dari mereka penipuan Perusahaan Pinjaman.

    Beberapa bulan yang lalu saya tegang finansial dan putus asa, saya telah tertipu oleh beberapa pemberi pinjaman online. Saya hampir kehilangan harapan sampai Tuhan digunakan teman saya yang merujuk saya ke pemberi pinjaman sangat handal disebut Ibu Cynthia, yang meminjamkan pinjaman tanpa jaminan dari Rp800,000,000 (800 juta) dalam waktu kurang dari 24 jam tanpa tekanan atau stres dan tingkat bunga hanya 2%.

    Saya sangat terkejut ketika saya memeriksa saldo rekening bank saya dan menemukan bahwa jumlah yang saya diterapkan, telah dikirim langsung ke rekening bank saya tanpa penundaan.

    Karena saya berjanji bahwa saya akan membagikan kabar baik, sehingga orang bisa mendapatkan pinjaman mudah tanpa stres. Jadi, jika Anda membutuhkan pinjaman apapun, silahkan menghubungi dia melalui email nyata: cynthiajohnsonloancompany@gmail.com dan oleh kasih karunia Allah ia tidak akan pernah mengecewakan Anda dalam mendapatkan pinjaman jika Anda menuruti perintahnya.

    Anda juga dapat menghubungi saya di email saya: ladymia383@gmail.com dan Sety yang memperkenalkan dan bercerita tentang Ibu Cynthia, dia juga mendapat pinjaman baru dari Ibu Cynthia, Anda juga dapat menghubungi dia melalui email-nya: arissetymin@gmail.com sekarang, semua akan saya lakukan adalah mencoba untuk memenuhi pembayaran pinjaman saya bahwa saya kirim langsung ke rekening mereka bulanan.

    Sebuah kata yang cukup untuk bijaksana.

    ReplyDelete

Pengikut

Tajuk-Tajuk Menarik